Diketok, APBD Sumbawa 2024 Capai 2,02 Triliun

oleh -466 Dilihat

SAMAWAREA PARLEMENTARIA, KERJASAMA DENGAN DPRD KABUPATEN SUMBAWA

SUMBAWA BESAR, samawarea.com (29 November 2023) –  Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2024, diketok. Penetapan APBD tersebut dilakukan pada Rapat Paripurna 4 DPRD yang dipimpin Ketua DPRD Abdul Rafiq SH didampingi pimpinan lainnya, Drs. H. Mohammad Ansori, Syamsul Fikri AR, S.Ag., M.Si dan Nanang Nasiruddin S.AP., M.M.Inov.

Bupati Sumbawa, Drs. H. Mahmud Abdullah hadir langsung dalam rapat beragendakan Penyampaian Laporan Badan Anggaran DPRD Kabupaten Sumbawa terhadap Rancangan Perda tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2024, Pembacaan Rancangan Keputusan DPRD Kabupaten Sumbawa tentang Persetujuan Penetapan Rancangan Perda tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2024 menjadi Perda, dan Penyampaian Pendapat Akhir Bupati Sumbawa.

Sebelumnya Badan Anggaran DPRD Kabupaten Sumbawa menyampaikan laporannya. Melalui jubirnya, I Nyoman Wisma, S.IP, mengatakan bahwa Pendapatan Daerah ditargetkan sebesar Rp 2,019 Triliun, bertambah Rp 49,518 Milyar (3%) dari Pendapatan Daerah dalam APBD tahun anggaran 2023 yang ditetapkan sebesar Rp 1,97 Triliun. Namun dari sisi Belanja Daerah, di samping alokasi Belanja Gaji dan Tunjangan ASN, Gaji dan Tunjangan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah, Refresentasi dan Tunjangan Pimpinan dan Anggota DPRD serta belanja-belanja yang bersifat wajib dan mengikat lainnya yang dialokasikan secara rutin setiap tahun anggaran, juga terdapat belanja-belanja yang harus dialokasikan pada Tahun Anggaran 2024. Seperti belanja Penyelenggaraan Pemilu Serentak sebesar Rp 38  Milyar, kekurangan Alokasi Dana Desa Tahun 2023 sebesar Rp 21,29 milyar, kenaikan gaji ASN sebesar Rp 39,90 Milyar, alokasi gaji PPPK Formasi 2023 Rp 61,07 Milyar, alokasi Tambahan Penghasilan PPPK sebesar Rp 14,27 milyar serta pembayaran angsuran pinjaman daerah Rp 31,39 milyar.

Baca Juga  Langkah Nyata BPJS Kesehatan Peduli Sesama melalui Donor Darah

Dengan kondisi tersebut, baik pendapatan maupun belanja mengalami perubahan pagu anggaran bila dibandingkan dengan KUA-PPAS Tahun Anggaran 2024, sehingga harus dirasionalisasi kembali dan perlu

dianggarkan berdasarkan tugas mandatori. Karena itu TAPD bersama seluruh OPD memerlukan langkah-langkah cermat dalam melakukan koordinasi dan konsolidasi dalam penetapan Pagu Anggaran bagi setiap OPD pada tahapan Pembahasan KUA-PPAS APBD tahun rencana.

Adapun Hasil Pembahasan Badan Anggaran DPRD bersama TAPD Kabupaten Sumbawa secara rekapitulasi keseluruhan OPD, bahwa total APBD 2024 sebesar Rp 2.024.805.987.989. Terdiri dari Pendapatan Rp.1.970.287.874.523, belanja daerah Rp 2.040.592.979.916, pembiayaan mengalami kekurangan sebesar Rp 30.092.350.167. (SR)

mahkota rokok NU
Azzam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *