Ketertarikan Publik untuk Jarot-Mokhlis Melonjak

oleh -227 views
bankntb

SUMBAWA BESAR, samawarea.com (5/11/2020)

Elektabilitas atau keterpilihan dan ketertarikan publik warga Sumbawa bagian timur terhadap pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Sumbawa, Ir. H. Syarafuddin Jarot–Ir. H. Mokhlis M.Si  (Jarot-Mokhlis) diyakini melonjak.

amdal

Di mata warga Sumbawa khusus bagian timur, pasangan yang dirasa mampu meningkatkan perekonomian dan pertanian ini sangat dibutuhkan dalam memajukan Sumbawa ke depan. Sejumlah desa di beberapa kecamatan menyatakan dukungannya. “Warga sangat berharap di tangan Jarot-Mokhlis Sumbawa akan maju, khususnya membangun sektor pertanian,” ungkap Ketua Tim pemenangan Jarot-Mokhlis Kecamatan Plampang, Abdul Jihad, Rabu (4/11).

Sebanyak delapan desa di Kecamatan Plampang Kabupaten Sumbawa siap memenangkan pasangan calon Bupati dan Wakil Bupati Sumbawa Jarot-Mokhlis dalam pilkada 2020 yang akan berlangsung pada 9 Desember mendatang.

Dari 11 desa yang ada di Kecamatan tersebut, 8 desa diyakini akan dimenangkan oleh Paslon Jarot-Mokhlis, yaitu Desa SP1, SP2, SP3, Usar, Muer, Brangkolong, Teluk Santong dan Sepayung. “Delapan desa itu estimasi rata-rata 35 sampai 40 persen suara,”

Sementara tiga desa lainnya yang belum didatangi Jarot-Mokhlis yaitu Selante, Usar, dan Plampang dengan presentase suara masih di bawah 30 persen. Selain Kecamatan Plampang, Kecamatan Lopok juga mempunyai elektabilitas suara Jarot-Mokhlis yang cukup tinggi.

Di kecamatan yang memiliki tujuh desa ini Jarot-Mokhlis akan mendapat 8.000 suara dari total pemilih sebanyak 14.192 pemilih. “Kalau di Lopok Jarot-Mokhlis insyaAllah menang,” kata ketua Tim Pemenang Kecamatan Lopok, Idwan Purnama.

Baca Juga  Ketua DPRD Sumbawa Salahkan Pemprov NTB

Salah seorang akademisi lulusan S2 Universitas Islam Indonesia, Serli SE MM, menilai bahwa masyarakat Sumbawa butuh sentuhan program strategis untuk pertanian karena mayoritas penduduk di Sumbawa khususnya di wilayah timur adalah bertani. “Masyarakat butuh pengembangan pada sektor pertanian, sehingga sektor ini menjadi andalan untuk meningkatkan ekonomi warga,” katanya saat diwawancarai.

Ia juga memberi tanggapan tentang adanya lumbung pangan yang dicanangkan pemerintah provinsi yang ada di Sumbawa bagian timur ini. Menurutnya tanpa sentuhan teknologi dan industri semua tidak akan bisa berkembang.

Sementara dalam blusukannya ke Kecamatan Buer, Jarot-Mokhlis menyapa sejumlah desa dan bertemu masyarakat sambil berjalan kaki khususnya di sejumlah desa pesisir.

Dalam kesempatan itu, salah satu tokoh pemuda pesisir Pulau Kaung Kecamatan Buer, Kamaruddin mengeluarkan keluh kesahnya kepada Jarot-Mokhlis. Ia kecewa dengan pemerintah yang seolah-olah tidak peduli dengan nelayan. “Selama ini hanya petani yang diberi bantuan secara kontinyu, ada bantuan pupuk, bibit, dan banyak lagi, tetapi nelayan secara umum jarang tersentuh bantuan,” katanya.

Ia berharap Jarot-Mokhlis peduli kepada para nelayan, karena hasil perikanan juga salah satu income daerah bahkan negara. (SR)

iklan bapenda