Demo Susulan Tolak UU Omnibus Law Kembali Goyang DPRD NTB

oleh -16 views
bankntb

MATARAM, samawarea.com (9/10/2020)

Gedung DPRD NTB di Jalan Udayana kembali didatangi pengunjuk rasa yang menolak pengesahan UU Cipta Kerja atau Omnibus Law, Jumat (9/10/2020). Aksi penolakan ini dilakukan oleh gabungan mahasiswa yang tergabung dalam BEM NTB Raya. Sama seperti demontrasi sebelumnya, aksi yang diikuti ratusan peserta itu berjalan kondusif. Lalu membubarkan diri dengan tertib. Massa aksi datang sekitar pukul 09.10 Wita. Massa datang dan melengkapi diri sambil membawa sejumlah perlengkapan. Antara lain, bendera merah putih, bendera BEM masing-masing, mega phone, mobil sound system dan puluhan pamflet yang bertuliskan sindiran serta penolakan UU Omnibus Law.

amdal

Satu persatu korlap aksi menyampaikan tuntutan. Secara garis besar, ada tiga tuntutan yang disuarakan peserta aksi. Pertama, menolak UU Omnibus Law. Kedua, mendesak pemerintah untuk membatalkan UU Omnibus Law. Ketiga, mendesak DPRD NTB dan Gubernur NTB untuk menolak UU Omnibus Law kepada Presiden RI.

Setelah berorasi di depan pintu gerbang DPRD NTB, Wakil Ketua DPRD NTB, H Muzihir keluar menemui peserta aksi. Disampaikan bahwa, DPRD NTB bersama seluruh elemen masyarakat sepakat untuk menyampaikan tuntutan massa. ‘’Kami sepakat untuk menyampaikan tuntutan massa. Baik yang kemarin maupun saat ini. Kami akan sampaikan kepada DPR RI dan presiden. Semoga apa yang kita cita-citakan bersama dapat terwujud,’’ kata H Muzihir.

H Muzihir kemudian menandatangani surat tuntutan massa aksi. Jawaban pimpinan DPRD cukup membuat massa aksi puas. Sekitar pukul 11.40 wita, massa aksi membubarkan diri dengan tertib. Secara keseluruhan, Gedung DPRD NTB terpantau kondusif selama unjuk rasa dilaksanakan.

Baca Juga  Hadiri Perkawinan, Dua Rumah Jadi Arang

Kapolresta Mataram, Kombes Pol Guntur Herditrianto memberikan arahan kepada jajarannya yang bertugas melaksanakan pengamanan. Anggota diminta untuk tidak gegabah. Kepolisian juga harus selalu bertindak dengan humanis. ‘’Laksanakan pengawalan dan pengamanan dengan baik. Jalankan tugas sesuai dengan plotingan masing-masing,’’ pesan Kapolresta.

Setelah unjuk rasa selesai, anggota Polresta Mataram kembali membersihkan sampah di sekitar lokasi unjuk rasa. Sambil membawa plastik dan kardus, kepolisian berkeliling diseputar Gedung DPRD untuk mengumpulkan sampah. Secara keseluruhan, demonstrasi penolakan UU Omnobus Law di Depan Gedung DPRD NTB berjalan aman dan lancar. (SR)

iklan bapenda