Mensos Puji Kartu Pariri dan Kartu Bariri KSB

oleh -2 views
bankntb

KERJASAMA SAMAWAREA DENGAN BAG. HUMAS DAN PROTOKOL SETDA SUMBAWA BARAT

SUMBAWA BARAT, SR (16/02/2017)

Menteri Sosial RI, Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi langkah Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat yang menerbitkan Kartu Pariri dan Kartu Bariri dalam rangka mengatasi kemiskinan dan pemberdayaan ekonomi di daerah setempat.

Kartu Pariri diberikan kepada masyarakat lanjut usia (lansia) dan penyandang disabilitas. Dalam pencairannya, Pemkab Sumbawa Barat menggandeng empat bank yakni BRI, Mandiri, BNI, dan Bank NTB. Sementara Kartu Bariri merupakan bantuan langsung berupa permodalan usaha tanpa bunga, bantuan alat tangkap ikan untuk nelayan, dan lainnya. “Apa yang dilakukan Sumbawa Barat sejalan dengan strategi nasional keuangan inklusif yang digariskan oleh Presiden, karena dalam penyalurannya menggandeng perbankan,” ungkap Khofifah saat pengukuhan 723 agen Program Daerah Pemberdayaan Gotong Royong (PDPGR) di Lapangan Upacara Graha Fitrah, Sumbawa Barat, Kamis (16/2).

Mensos ke KSB 1Mensos ke KSB 2

Menurut Khofifah, keberadaan kartu ini tidak berseberangan dengan program pemerintah seperti Bansos Disabilitas maupun Bansos Lansia yang didanai melalui APBN. Sebaliknya, kartu ini berfungsi “menambal” dan memperluas pelayanan kepada masyarakat miskin namun pembiayaan melalui APBD. “Jadi mereka yang belum terjangkau program pemerintah pusat bisa dijangkau oleh pemerintah daerah. Sinergitas pusat daerah seperti ini akan semakin mempercepat penanggulangan kemiskinan di daerah,” ujarnya.

Secara khusus, Mensos mengucapkan terimakasih kepada Bupati Sumbawa Barat, W. Musyarifin dan Wakil Bupati Fud Syaifuddin yang telah berkomitmen penuh dalam menanggulangi kemiskinan. Diungkapkan Khofifah, Kartu Pariri yang berfungsi sebagai jaring pengaman sosial bagi lansia dan disabilitas adalah yang pertama di Indonesia. Begitu juga dengan Kartu Bariri yang berfungsi sebagai sarana pemberdayaan ekonomi masyarakat setempat. “Saya berharap apa yang dilakukan Sumbawa Barat bisa menular ke kabupaten/kota lain di Indonesia. Minimal di Provinsi NTB,” imbuhnya. (HEN/SR)

iklan bapenda
Baca Juga  Kades Lunyuk Rea Kesal, Aspirasi Tak Kunjung Terealisasi