Festival Rantok 1001 Deneng, Meriah dan Terakbar

oleh -129 views

SUMBAWA BESAR, SR (16/12/2016)

Gemuruh suara rantok memecah angkasa. Suara yang seirama ini dihentakkan wanita berpakaian adat dengan cara memukul seribuan deneng. Suara tersebut semakin indah saat dikolaborasikan dengan pukulan gong dan serunai diselingi Lawas Samawa. Kemeriahan itu merupakan pemadangan dalam “Festival Rantok 1001 Deneng” di Kecamatan Maronge, Kamis (15/12) sore.  Event budaya terakbar warga setempat ini, mampu menyedot perhatian masyarakat sehingga Lapangan Maronge padat merayap.

rantok-1001-1

Sekda Sumbawa, Drs. H. Rasyidi saat membuka secara resmi kegiatan itu mengaku terkejut karena tak mengira perhelatan itu sangat meriah. Sekda berjanji akan memasukkan kegiatan itu dalam rangkaian pelaksanaan Festival Moyo 2016. “Bagi saya ini event budaya tradisional yang sangat besar,” pujinya.

Lebih jauh dikatakan Sekda, Festival Rantok 1001 Deneng bagian dari proses masyarakat Kecamatan Maronge untuk memperingati terbentuknya sebuah wilayah adimistrasi baru, yakni Maronge dari Kecamatan Plampang.

Lebih luar biasa lagi, momentum perayaan ini dilaksanakan bertepatan dengan momentum Hari Lahir Nabi Muhammad pada Bulan Rabaiul Awal Hijiriah. Hal ini sebagai semangat kelahiran baru untuk menata kehidupan sosial kemasyarakatan dalam mewujudkan pembangunan di Kabupaten Sumbawa.

Selain itu, rantok dan deneng merupakan simbol masyarakat agraris, sehingga fungsinyapun dijadikan sebagai pertanda untuk mengumpulkan masyarakat pedesaan, dan dijadikan simbol kosmos ketika terjadi Gerhana Bulan. Tabuhan rantok bertalu lalu adalah pesan untuk menghormati alam dan lingkungan. Rantok dibuat dari kayu dan deneng dibuat dengan bambu, yang kedua bahan itu harus dilestarikan secara berkesinambungan, sebagai pemenuhan kebutuhan kebudayaan dan tradisi masyarakat Sumbawa secara keseluruhan. “Saya menilai kegiatan Festival Rantok 1001 Deneng sebagai bagian dari upaya kita bersama dalam mempertahankan tradisi budaya daerah di tengah derasnya arus globalisasi. Kita menyadari betapa pentingnya memelihara nilai-nilai luhur budaya kita dalam rangka memperkokoh jati diri kita sebagai Tau Samawa,” tandasnya.

Baca Juga  Kuda Gubernur NTB dan Kuda Bupati Bima Raih Juara Umum

rantok-1001-2

Melalui Festival Rantok 1001 Deneng ini, Sekda berharap seluruh komponen masyarakat Sumbawa khususnya di Desa Maronge semakin peduli terhadap tata nilai dan seni-budaya Samawa. Kultur atau budaya masyarakat dalam segala segi harus tetap dilestarikan. Dengan demikian semangat saling beri, saling pendi, saling satingi, ke saling satotang tertanam dalam sanubari. “Jika hal tersebut dapat terpatri, hal-hal yang merusak tatanan dan juga lingkungan kita dapat dihindari,” imbuhnya.

Ketua Sanggar Seni Senda Samawa Kecamatan Maronge, Bulkiah mengatakan, selain budaya para leluhur juga ritual tolak bala agar terhindar dari berbagai bencana terutama dalam menghadapi musim tanam, sekaligus peringatan HUT Kecamatan Maronge ke-13. Melalui kesempatan itu masyarakat Maronge memberikan penghargaan kepada 4 camat yang pernah memimpin kecamatan ini sebagai wujud apresiasi atas segala dedikasinya. Keempatnya adalah Mulyadi S.Sos, Jaya Kusuma S.Sos. M. Saleh Amin S.Sos dan Abdul Rais SH. (BUR/SR)

 

No More Posts Available.

No more pages to load.