Dikes NTB Gandeng LIA Antisipasi Virus Zika

oleh -7 views
Sekretaris Dinas Kesehatan NTB, Khairul Anwar

MATARAM, SR (02/09/2016)

Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat berkomitmen untuk menutup masuknya virus Zika dari Singapura maupun negara-negara yang memiliki kasus endemic (mudah menular). Berbagai langkah antisipasi dilakukan, salah satunya menggandeng Lombok Internasional Airport (LIA) mengingat Bandara merupakan pintu masuk negara.

Sekretaris Dinas Kesehatan NTB, Khairul Anwar di Kota Mataram, Jum’at (2/9) mengakui hingga kini virus berbahaya itu belum masuk di NTB. Namun pihaknya sudah melakukan antisipasi sesuai protap. Apalagi setiap hari ada penerbangan langsung dari Singapura ke Lombok. Misalnya di dalam diberikan kartu kewaspadaan penyakit, yang isinya apakah mengalami gejala panas dan sebagainya. Saat turun dari pesawat dan di bandara akan melewati scaner untuk suhu tubuh. “Kalau penumpang demam alat milik Dikes itu akan berbunyi. Jika kasus demam atau Zika ditemukan pihak bandara akan segera membawanya ke rumah sakit terdekat,” jelasnya.

Virus Zika ini sama dengan demam berdarah dengue. Namun Virus Zika yang diidap ibu hamil akan menular ke anaknya yang bisa mengakibatkan mengecilnya otak pada anak atau yang biasa disebut mikrosepalus. Sedangkan pola pencegahannya sama seperti demam berdarah yakni dengan melakukan 3M yaitu menimbun, menguras, dan menutup setiap tempat air dan sampah. Jika diperlukan dilakukan penyemprotan atau fogging.

Tentang Virus Zika

Infeksi virus Zika terjadi melalui perantara gigitan nyamuk Aedes, terutama spesies Aedes aegypti. Penyakit yang disebabkannya dinamakan sebagai Zika, penyakit Zika (Zika disease) ataupun demam Zika (Zika fever). Virus Zika yang telah menginfeksi manusia dapat menimbulkan beberapa gejala, seperti demam, nyeri sendi, konjungtivitis (mata merah), dan ruam. Gejala-gejala penyakit Zika dapat menyerupai gejala penyakit dengue dan chikungunya, serta dapat berlangsung beberapa hari hingga satu minggu.

Baca Juga  Ketua PHDI NTB Gede Mandra: Saatnya Penyucian Diri

Virus Zika pertama ditemukan pada seekor monyet resus di hutan Zika, Uganda, pada tahun 1947. Virus Zika kemudian ditemukan kembali pada nyamuk spesies Aedes Africanus di hutan yang sama pada tahun 1948 dan pada manusia di Nigeria pada tahun 1954. Virus Zika menjadi penyakit endemis dan mulai menyebar ke luar Afrika dan Asia pada tahun 2007 di wilayah Pasifik Selatan. Pada Mei 2015, virus ini kembali merebak di Brazil. Penyebaran virus ini terus terjadi pada Januari 2016 di Amerika Utara, Amerika Selatan, Karibia, Afrika, dan Samoa (Oceania). Di Indonesia sendiri, telah ditemukan virus Zika di Jambi pada tahun 2015.

Penyebab Virus Zika

Penyebab penyakit Zika (Zika disease) ataupun demam Zika (Zika fever) adalah virus Zika. Virus Zika termasuk dalam garis virus flavivirus yang masih berasal dari keluarga yang sama dengan virus penyebab penyakit dengue/demam berdarah.

Virus Zika disebarkan kepada manusia oleh nyamuk Aedes yang terinfeksi. Nyamuk ini menjadi terinfeksi setelah menggigit penderita yang telah memiliki virus tersebut. Nyamuk ini sangat aktif di siang hari dan hidup serta berkembang biak di dalam maupun luar ruangan yang dekat dengan manusia, terutama di area yang terdapat genangan air. Walaupun jarang, virus Zika dapat ditransmisikan dari seorang ibu ke bayinya. Virus Zika berkemungkinan ditularkan dari seorang ibu hamil pada janin di dalam kandungannya. Dapat pula bayi tertular pada waktu persalinan. Hingga saat ini, kasus penularan virus Zika melalui proses menyusui belum ditemukan sehingga ahli medis tetap menganjurkan ibu yang terinfeksi untuk tetap menyusui bayinya. Selain itu, terdapat beberapa laporan virus Zika yang penularannya terjadi melalui tranfusi darah dan hubungan seksual.

Baca Juga  Inisiasi Ranperda Kegawatdaruratan, Pansus IV DPRD Sumbawa Kunker ke Dikes Mataram

Gejala Virus Zika

Selain gejala umum yang telah disebutkan, gejala lain virus Zika yang ditemukan adalah sakit kepala, nyeri di belakang mata, dan lelah. Gejala ini umumnya bersifat ringan dan berlangsung hingga sekitar satu minggu. Mengenai periode inkubasi virus Zika masih belum diketahui, namun kemungkinan berlangsung hingga 2-7 hari semenjak pasien terpapar virus ini (terkena gigitan nyamuk penjangkit). Dari lima orang yang terinfeksi virus Zika, satu orang menjadi sakit akibat virus ini. Walaupun jarang, dapat terjadi kasus berat yang memerlukan penanganan lebih lanjut di rumah sakit, bahkan kematian. Transmisi virus Zika yang terjadi di dalam kandungan dikaitkan dengan terjadinya mikrosefali dan kerusakan otak pada janin. Mikrosefali adalah kondisi dimana lingkar kepala lebih kecil dari ukuran normal.

Diagnosis Virus Zika

Melihat dari gejala yang menyerupai banyak penyakit lain, pemeriksaan terhadap rute perjalanan yang pernah dilakukan oleh pasien, khususnya ke area-area yang memiliki kasus infeksi virus Zika dapat membantu mempersempit diagnosis. Dokter mungkin akan menanyakan area, waktu, dan aktivitas saat melakukan kunjungan ke daerah tersebut.

Dokter dapat melakukan tes darah untuk mendeteksi asam nukleat virus, mengisolasi virus, atau uji serologis. Selain melalui pengambilan darah yang biasanya dilakukan pada 1-3 hari setelah gejala muncul, urine dan air liur juga dapat menjadi bahan uji pada hari ketiga hingga hari kelima. (RIZ/SR)

BPSK dukacita dukacita bankntb

No More Posts Available.

No more pages to load.