Money Politic = Politik Jahiliyah

oleh -0 views
bankntb

Sumbawa Besar, SR (07/04)

syamsul fikriMoney politik kerap terjadi di masa pemilihan umum mulai dari pemilihan kepala desa, calon anggota legislative hingga ke pemilihan kepala daerah. Bahkan pada Pemilu Legislatif Tahun 2014 ini sangat berpotensi terjadinya money politik tersebut karena sebagian pemilih cenderung pragmatis yaitu ada uang ada suara. Kondisi inilah yang menjadi celah bagi para caleg berduit untuk menjalankan misinya dengan cara membagi-bagi uang, sembako dan materi apa saja yang dibutuhkan calon pemilih. Misi ini dilakukan di tiga waktu yang sering diistilahkan masyarakat.

amdal

Di antaranya “Serangan Tahajud” yang dilakukan pada tengah malam, “Serangan Fajar” saat subuh, dan “Serangan Dhuha” dilakukan menjelang pencoblosan. Apapun bentuknya, money politic tersebut sangat tidak mendidik dan mencerdaskan masyarakat. Dan dengan money politic inilah akan muncul calon pemimpin korup dan tidak memiliki kapasitas dalam membela kepentingan rakyat. Arahman alamudy

Ketua DPC Demokrat Kabupaten Sumbawa, Syamsul Fikri S.Ag M.Si yang dicegat dan dimintai tanggapan usai menghadiri kegiatan sosialisasi KPU di Hotel Sernu Raya, Minggu (6/4), menyatakan bahwa money politic adalah politik jahiliyah yang sangat tercela dan dilakukan oleh calon pemimpin yang tidak terpuji, tidak memiliki kredibilitas dan tidak pantas untuk dipilih.  “Ini membodohi rakyat,” tukasnya.

Karena itu caleg dan kader Democrat di Kabupaten Sumbawa telah diwanti-wanti untuk tidak melakukan praktek money politic dalam Pemilu 2014 ini. Sebaliknya menginstruksikan seluruh kader dan simpatisan untuk berjaga, siaga dan mengawasi dalam mengantisipasi adanya praktek money politic yang dilakukan pihak-pihak tertentu. “Kalau tertangkap jangan ambil tindakan sendiri, serahkan kepada pihak berwenang untuk diproses secara hukum,” tegasnya.

Baca Juga  Sidang MY Parlemen Telurkan 13 Rekomendasi Kebencanaan dan Lingkungan

Namun demikian Fikri—akrab politisi yang masih menjabat sebagai Ketua Komisi I DPRD Sumbawa ini disapa, menilai masyarakat sudah sangat cerdas dan tidak mudah dibodohi. “Kami berharap ambil uangnya jangan pilih orangnya. Karena orang seperti itu tak pantas menjadi wakil rakyat,” tukasnya.

Sementara itu Ketua DPD Golkar Kabupaten Sumbawa, Drs Arahman Alamudy M.Si mengatakan apapun bentuk dan misi money politic, harus dihindari baik oleh caleg dan simpatisan Golkar, juga masyarakat selaku pemilih. Pemilu ini menurut Abi Mang—akrab mantan pimpinan DPRD Sumbawa, harus bersih dari intrik-intrik yang tidak benar, termasuk perbuatan amoral dan tidak etis. “Pesta demokrasi ini harus steril dari money politik dan segala hal yang tidak santun termasuk black campaign,” demikian pungkasnya. (*)

iklan bapenda