Home / MATARAM / Ratusan Pelajar Berlaga di POPDA NTB

Ratusan Pelajar Berlaga di POPDA NTB

MATARAM, SR (26/03/2018)

899 Atlet pelajar, pelatih dan official seluruh kabupaten dan kota se-NTB berlaga di Pekan Olah Raga Pelajar Daerah (POPDA) ke 15 NTB. Ajang pencarian atlet masa depan NTB ini dibuka oleh Sekretaris Daerah Provinsi NTB, Ir. H. Rosiyadi Sayuti M.Sc., Ph.D., di GOR 17 Desember, Mataram, Minggu (25/3).

Sekda menyampaikan para atlet harus dapat menunjukkan hasil kerja kerasnya berlatih pada pertandingan nanti agar dapat mengharumkan nama NTB di ajang selanjutnya. Apalagi Pekan Olahraga Pemuda Wilayah (Popwil) IV tahun ini NTB bertindak sebagai tuan rumah. “Yang menang pada Popda kali ini, harus menang di Popwil,” seru Sekda kepada para atlet dengan penuh semangat.

Sekda  menambahkan, kunci untuk menjadi juara adalah berlatih dengan sungguh-sungguh, bekerja keras, bertanding dengan sportif. Dan yang ketiga adalah mengingat kembali pesan yang pertama dan kedua. Kepada 150 juri dan wasit, Sekda berpesan agar menjalankan tugasnya dengan penuh sportifitas sehingga dapat mengantarkan putra-putri terbaik NTB ke tingkat nasional. ”Karena saya yakin di antara atlet inikan ada yang menjadi penyumbang PON Papua dengan target 17 emas,” tandasnya.

Bertemakan “dari NTB menuju Prestasi Dunia”, POPDA kali ini mempertandingkan 8 cabang olahraga prestasi. Yakni sepakbola, sepak takraw, bulutangkis, tenis lapangan, tenis meja, bola voli indoor, bola basket dan pencak silat. Para jawara dari kejuaraan ini akan mewakili NTB di ajang Popwil IV yang akan dilaksanakan di Mataram Juli mendatang dan diikuti 7 Provinsi, yaitu Jawa timur, NTT, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara dan Sumatera selatan.

Yang berbeda pada tahun ini, menurut Ketua Panitia POPDA ke 15 NTB, Anang Zulkarnaen, tidak ada istilah juara umum kabupaten/kota. Sehingga apresiasi akan diberikan khusus kepada masing-masih cabor untuk memberikan semangat kepada pengurus cabor baik di kabupaten/kota maupun provinsi. “Kesempatan ini membuat pembinaan kabupaten dan kota di tingkat pelajar dapat menunjukkan eksistensinya” jelasnya.

Tetapi, sangat disayangkan masih ada beberapa daerah yang tidak ikut serta pada semua cabor. Hal ini, kata Anang, menunjukkan masih kurangnya pembinaan cabor khususnya basket putri, dan tenis lapangan baik putra maupun putri. “Ini warning bagi beberapa cabor dan akan kita evaluasi untuk perbaikan kedepan,” pungkasnya. (JER/SR)

 

Lihat Juga

Dr Zul Motivasi 528 Calon Mahasiswa Baru UTS

SUMBAWA BESAR, SR (24/04/2018) Pendiri Universitas Teknologi Sumbawa (UTS), Dr. H. Zulkieflimansyah bertemu calon mahasiswa ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *